Posted in Travel

Maen Ke Paris

Paris, Perancis? 

Oh bukaaaan. 

Paris Van Java. 

Hehe. 

Paris Van Java adalah sebutan untuk Kota Bandung. Zaman mondok dulu, sering banget nih anak-anak Bandung menyebutkan Bandung sebagai Paris Van Java, Garut juga ikut-ikutan sebagai Swiss Van Java. Intinya pada mempertahankan kotanya masing-masing dari serangan-serangan. 

Oke. Selesai. 

Akhir tahun kemarin, tanggal 27 Desember 2017 alhamdulillah keinginanku bisa tercapai. Bisa jalan-jalan di Bandung. Mau ketawa? Terserah. Ya awal tahun 2017 saat itu aku juga pergi ke Bandung untuk acara Festival Pelajar dan tidak sempat jalan-jalan dan alhamdulillah di akhir tahun bisa tercapailah harapanku. 

Jadi, di tanggal kesukaanku itu, 27, pagi hari aku udah masak di rumah Teh Dini. Ini sebuah keajaiban lho, Fetty masak. Di rumah biasanya gak pernah masak, cuma bantu potong-potong atau ngulek gitu, tapi gatau kenapa kalo di rumah orang tuh pasti semangat ngerjain sesuatu. Yakin. Ada yang bantu aku juga, Teh Rahmi dari Aceh. Umurku dengannya terpaut 7 tahun. Aku di antara mereka (Kajian Backpacker), akulah yang termuda. Anak kelahiran 1999. Oke stop ngomongin umur ah. Pagi itu, Teh Dini mengeluarkan isi kulkasnya yang banyak sekali makanan yang terpendam di situ. Ada kentang goreng, itu pun kita masak. Daging 3 bungkus gitu, garau berapa kilo. Kita ambil 2 bungkus soalnya takut kebanyakan dan ga enak juga kalo kita masak semua. Ada kuah baso juga, karena gak nyambung jadi ga di makan. Pengen nyambel sebenernya. Tapi, gak ada cabe, atau bumbu masak lain. Ada juga terasi. Alhasil pake lah saos buat pelengkap. Dan saus sachet itu banyaaaaaak banget. Junk food semua. Ada saus dari Burger King, dari apalagi ya lupa. Pokoknya semuanya dari Junk Food. Kata Teh Dini memang seringnya gak masak. Pantas saja. 

Ba’da Dzuhur dan mepet ke Ashar kita berangkat ke Alun-alun Bandung. Sayang, Teh Firda dan Teh Wina gak ikut. Di sana kita seperti biasa lah foto-foto. Setelah itu, kita ke Bazar. Kebetulan ada bazar di dekat itu. Kayanya kalo gak salah deket Gedung Merdeka. Acara HUT apa gitu gak tau lah. Kita makan di sana dan ada juga yang beli baju, Teh Rahmi tentunya. Perlu di ketahui, kemarin saat ke Matahari, Teh Rahmi jugalah yang belanja. Dimana ada pasar, di situ ada Teh Rahmi. Hehe. Maaf teh. Karena sudah masuk waktu ashar, trus Teh Rahmi masih pilih-pilih baju, sebagian yang mau sholat pergi ke Masjid Agung. Sedangkan kita yang on periode nemenin Teh Rahmi. Abis nemenin Teh Rahmi kita foto-foto (lagi) di dekat Bank BRI depan Alun-alun Bandung. Kak ST tiba-tiba manggil kita. 

“kawan-kawan, tunggu ya saya mau ke Bank mau setor tunai”

Sambil foto-foto kita menunggu Kak ST, tapi gak lama dia balik lagi. Kita tanya tuh Kak ST, dan dengan polosnya dia jawab :

“Saya lupa, ternyata punyaku BRI, itu Mandiri”. 

Bisa ya, nyampe gak baca depannya. Kak ST sungguh kau ini aneh ya. Hahaha. Tapi ngangenin. Setelah itu, Kak ST liat ke depan dan ternyata ada Bank BRI, dia pun izin ke kita trus lari ke depan. Dan gak lama, dia dateng lagi. Kebingungan kita yang kedua kalinya terhadap Kak ST. 

“Kenapa kok balik lagi?”

“Hehe. Lupa uangnya gak aku bawa”

Masya Allah Kak ST. 

Setelah puas foto-foto dan disertai kebingungan sekaligus kelucuan Kak ST kita nyusul ke masjid, nunggu di luar. Terus ke Dalem Kaum, buat beli sepatu. Kak ST katanya pengen beli sepatu. Padahal rencananya pengen ke Pasar Baru. Pas tes kemarin aja, Kak ST paling semangat ngomongin Pasar Baru. 

Tiba-tiba… 

Teh Rahmi keinget belanjaannya gak ada. Sepertinya ketinggalan di kursi pas tadi foto-foto. Aku pun nganter dia, sambil terus berdo’a, semoga baju itu masih rezekinya Teh Rahmi. Alhamdulillah belanjaannya aman terkendali. Hanya saja plastiknya terbuka, mungkin orang yang liat itu penasaran apa isinya. Jadilah di buka. Trus di samping plastik belanjaan itu ada mas mas gitu. Untung gak di apa-apain tuh belanjaan, dan kita kembali ke pasar itu. Teh Dini udah nunggu di depan pasar. Memang guide terbaik Teh Dini tuh. Dari awal kita nginep di Teh Dini, dia jarang di rumah, seringnya keluar naik motor nganterin temen kita juga yang mau pulang. Masya Allah salut aku sama Teh Dini, orangnya sabar juga. Pokoknya teman-teman baruku ini semuanya baik. Baaaaaaiiiik semuanya. Semoga kita bertemu di Jannah-Nya ya teman-teman. 

Pas di pasar, aku tergoda dengan tas tas cantik. Tanpa pikir panjang aku pun beli. Samaan kaya Teh Radhiah orang Aceh. Teh Radhiah juga beli sepatu sepatu samaan kaya Teh Rahmi. Nah kan, Teh Rahmi khilaf. Udah belanja lagi aja dia. Kak ST nih yang paling lama milih sepatu. Harus istikhoroh dulu kata dia. Dari toko satu ke toko lain nanya-nanya dengan pilihan yang sama dan harga yang berbeda. Begitulah cerita Kak ST ini, unik banget dia emang. 

Abis belanja-belanja ria, kita pergi ke Gedung Sate. Seperti biasalah cuma foto-foto.  Sholat maghrib di sana. Rencananya kita pengen sholat Isya di Masjid Al-Lathif, tempanya Pemuda Hijrah (Shift). Alhamdulillah sampe sana, langsung jamaah Isya. Ah sayang, gak ketemu Bang Boim. 

Setelah itu kita pulang. Istirahat. Karena besok pagi kita harus bangun pagi-pagi banget dan pergi ke Bekasi. 

*tunggu ya masih edisi Kajian Backpacker*

Tim Kacamata

Terima kasih Bandung. Terima kasih temn-temanku, saudari-saudariku. 

Bandung, ku ingin kembali. 

Advertisements
Posted in Travel

Kajian Backpacker 

25 Desember 2017 
Sesuai rencana, setelah selesai tes di Yayasan Kuntum Indonesia, kita akan menghadiri Kajian Ust. Adi Hidayat di Masjid Trans Studio Bandung. Untuk itu kita di bagi 2 kelompok. Ada yang langsung ke TSB dan ada juga yang pulang dulu untuk menyimpan barang di rumah Teh Dini di Buah Batu. Karena tempat Kuntum ini lumayan termasuk kampung, jadinya susah mencari Grab. Setelah beberapa lama kemudian, nu driver buat ngantar ke TSB. Tapi untuk pulang ke rumah Teh Dini gak ada. Banyak yang cancel pesanan, ada juga yang okay tapi mobilnya gak okay karena mobil Ayla sedangkan kita berempat dan bawa barang banyak banget. Teh Dini juga sudah pulang duluan karena harus jemput Teh Firda di Soreang. Belajar sabarlah kita di sana. Mana belum makan. Alhamdulillah, ada Kak ST yang selalu senantiasa menghibur kita semua. Karena tidak ada Abang Grab yang rela jemput kita akhirnya aku dan Kak Aisyah pergi nyari angkot. Cukup dekat. Akhirnya ada angkot, tapi dia minta 300k. Oh no. Abis laaah uangku. Qadarullah, ada orang yang mau bantu kita. Sebenernya budget kita 100k tapi tak apalah si Mang nya minta 170k. Orang yang bantu kita bukanlah mang angkot. Pemuda biasa di sana tapi sepertinya dia punya temen yang supir angkot. Jadi begitulah. Alhamdulillah. Barakallahu fiikum. Akhirnya kita naik dengan membawa koper sebanyak itu, Kak ST mengancam mereka yang menitip koper ini, kalo mau koper ini aman haruslah mereka menempati kita tempat duduk paling depan. Wajib itu. Kalo enggak, Koper jadi sasaran. Katanya. 

Seberapa banyakkah tas dan koper ini?
Menggeser dari rencana, kita tiba di rumah Teh Dini ba’da ashar, sedangkan kita harus tiba di TSB sebelum maghrib, waktu yang sempit. Alhamdulillah Teh Dini udah nyiapin cireng sama kentang goreng buat mengganjal perut yang demo karena kelaparan ini. Sesudah itu kita langsung berangkat ke TSB ber-6. Nambah Teh Firda. Masya Allah adem rasanya jalan sama orang-orang baru ini. Udah kaya kenal lama. 

Booom!!! Nyampe di TSB penuh banget nyampe halaman masjid. Kita juga gak dapet tempat paling depan. Tapi, alhamdulillah dapet ilmu. 

Ust. Adi Hidayat, Lc.,


Para Kajian Backpacker
  Setelah selesai kajian di sana kita pergi untuk makan, karena perut belum juga diisi. Habis makan di lanjut lagi ngejar kajian Ust. Adi di Kota Baru, Parahyangan tepatnya di Masjid Ar-Rahman. Kita pesen 2 grab untuk ber-13 orang kalo gak salah. 

Di sana kita bermalam, sambil Mabit juga. Kajian Ust. Adi nya ba’da Shubuh. Sayang, aku lagi udzur jadi tidak bisa sholat Qiyamul Lail. Senangnya bisa nambah saudara, nambah temen. Di sana aku berkenalan dengan orang Purwakarta, cantik sekali akhlaknya masya Allah. Dia sendiri ke Bandung. Baik banget. Ada seorang ibu juga yang ngajak bercerita tentang anaknya, tentang akhlak pemuda jaman sekarang ah banyak bercerita aku sama mereka. Syukron antunna semuanya. Barakallahu fiikum. 

Posted in Travel

Menapaki Kembali Jejak 7. di Galunggung 

2 Desember 2017

Baru bisa ke Gunung Galunggung lagi setelah 2 tahun lamanya aku tidak ke sini. Aku seolah-olah diajak untuk bernostalgia. Bernostalgia saat dimana aku dan 6 temanku pergi nekad ke Galunggung dari pondok. Saat itu kita terinspirasi dari film 5cm.

Resolusi kurang bagus, dari hp baru dadakan Rifqi

Pergi ke Galunggung dengan modal nekad, kabur dari pondok. Padahal saat itu kita menjadi panitia MPLS. Pengalaman pertamaku nebeng ke mobil orang. Biasa dipanggil BM. 
Karena kita nebeng, gak mungkin untuk meminta sampai ke tempat tujuan. Kita turun di Gapura menuju objek wisata Cipanas Galunggung sekitar 4 km. Tidak ada cara lain selain jalan kaki. Padahal rencana awal kalau jam 4 belum sampe lebih baik pulang lagi. Melenceng dari rencana, kita baru sampe sebelum maghrib dan tidak mungkin untuk kembali. 

Gerbang tiket menuju Cipanas dan Kawah Galunggung

Gapura ini mengingatkan ku dimana kita bernegosiasi kepada tukang karcis untuk membayar dengan uang seadanya. Alhamdulillah mereka mengizinkan kita. 

Mushola terdekat dari area parkir

Tempat itu menjadi tempat istirahat kami sebelum pergi ke atas untuk tidur. Disini kami melaksanakan sholat maghrib dan isya terlebih dahulu. 

Kita juga sempat bercengkrama disini, menunggu sholat isya. Sambil memakan gorengan dengan membayar secara sukarela. Dapat gorengannya juga ya harus rela kalo gak kenyang.  Kita sempat membicarakan fanta disini. Konyol sekali. 

Tempat kita tidur

Malam itu, udara dingin sekali. Kita pake jaket, kecuali Yuni. Teguh bilang udah kaya mau pergi ke Mall aja gak pake jaket. 

Warung bersejarah di dekat Mushola tempat kita tidur

Disini, kita makan mie di malam hari. Sambil menikmati hujan yang mengguyur kota ini. Saling menyalurkan rasa. Tapi mungkin dia tak pernah merasa. 

Kolam air hangat 

Di kolam ini Aul, Rifqi, dan Teguh berenang di malam hari. Cowok, sih. Ya iya enak, renangnya gak usah pake baju. 

Persimpangan menuju Cipanas atau Kawah dari gerbang masuk

Perjalanan ke kawah dimulai setelah sholat subuh di tanggal 1 Agustus 2015. Kita mengisi air dari keran terlebih dahulu untuk perbekalan. Untuk pertama kalinya aku meminum air keran. Perjalanan lumayan memakan waktu, karena kita jalan. Sampe di puncak Gunung Galunggung sekitar pukul 07.30. Telat untuk melihat sunrise. Kita juga pergi ke kawah dan berfoto ria di sana, menggunakan hp Rifqi. Dia sengaja beli secara dadakan ditemani Aul. 

Ikut-ikutan kaya 5cm.

Sekitar jam 10.00 kita turun. Saat pulang banyak perselisihan. Pertama Yuni, dilanjut Teguh. Karena banyak perselisihan tersebut mereka jalannya cepet, dan kita juga akhirnya cepet sampe di gerbang masuk. 

Setelah keluar dari gerbang, kita kembali berjalan (lagi) menuju Cipasung. Kita beristirahat dulu untuk sholat Dzuhur. 

Mushola
Di tempat ini juga, kita makan bersama. Aku beli cemilan buat mereka. Tapi, masih lapar. Akhirnya Teguh meminta makan ke warga. Serius, ini pengalaman pertama. Warga merasa kasihan juga sama Teguh. Karena Teguh bilang dia asalnya dari Garut. Emang bener sih dia dari Garut, tapi kita mulai perjalanan dari Cipasung. Untung warganya baik. 

Setelah makan kita meneruskan perjalanan lagi, ada mobil pick up lewat. Dan BOOOOOOOM!!! Itu adalah mobil jemputan. Di sana udah ada Amir, A Ipang, Kang Ijay dan Kang Robi. Kang Robi langsung nampar Teguh dan kita semua diam. Kita diam juga selama perjalanan. Akhirnya kita dapet ceramahan dari A Ipang, ketua OSIS. 

Kita juga sempat jadi trending topic, tapi alhamdulillah gak nyampe ke pengurus. Kita aman. Kita juga kayaknya hampir mau di laporkan ke polisi. Kita di gosipkan kalo kita di culik, ada yang bilang kita tersesat karena ada orang Bandung, dan lain-lain yang lucu-lucu sekaligus menyeramkan. Padahal kita seneng-seneng di sana. 

Hahaha. 

Aul, Amel, Kiki, Teguh, Fetty. Yang di bawah adalah Yuni dan Rifqi.

Terimakasih untuk Amel, Kiki, Yuni, Aul, Rifqi dan Teguh💕

Posted in Travel

Hari Pertama di Bulan Oktober 

Masya Allah 

Udah oktober aja. 

Pertama aku ucapkan alhamdulillah aku masih bisa diberikan kesempatan untuk memperbaiki diri, menuntaskan misi, dan beribadah pada ilahi. 

Bikin Oktober wish? Hmm Daily wish gimana? Eh tersirat ding itu mah. 

Jadi, gini, hari ini aku keluar untuk mencari kamu. Eh maksudnya angin. Whooooa hari ini Jogja ternyata cuacanya mendukung banget. Mungkin karena efek aku selalu didalam kamar kali ya. Sekalinya keluar terpesona. Serius. Aku keluar jam 10-an dan cuacanya emang gak panas gak mendung juga. Pokoknya seperti apa yang aku lihat seperti biasa di jam 10-an di lorong itu, tempat itu. Kalo kamu baca “Jogja Berhawa Dingin” pasti tau lah. 

Nah, tujuan kita jalan-jalan adalah…  Sorry ya aku gak sendirian. Belanja bulanan gitu kan. Aku belanja di tempat terrrrrrrmurah di Yogyakarta dan itu sangat terkenal di kalangan warga Jogja so pasti kalangan mahasiswa. Karena di sana memang sangat murah dan selalu banyak diskon dan yang penting adalah lengkap. Nama tempatnya adalah Mirota Kampus. Ya swalayan ini sangat sangat digemari oleh orang-orang. Jadi, gak jarang kalau tempat ini selalu dipenuhi umat manusia. 
Tempat yang kedua adalah Gramedia. Yeaaaaaaah surga banget banget banget, apalagi hari ini ada bazar. Yeaaaaah *tepuk tangan*. Tapi, karena aku Anti Hedon Hedon Club akhirnya aku beli apa yang aku butuhkan. Aku butuh buku Rentang Kisah nya Karya Gita Savitri. Kesayangan aku. Maaf kamu ditinggal dulu ya. 

Oh udah punya pacar? 

Biasa. Jomblo beriman. Eh berimajinasi. 

Ndilalah aku cuma liat liat di tempat bazar itu. Trus masuk ke Gramedia nya. Btw ini tempat Gramedia khususnya bukan di dalem mall gitu. Dan tempat bukunya ada di lantai 3. Dedek cape naik tangga. Tapi kalo membentuk rumah tangga gak akan capek kok bang. Lah? 

Setelah bertahun-tahun aku berjuang, beribu-ribu rintangan yang aku hadapi, pupuslah harapanku. RENTANG KISAH ABIS WOYYYYYYYYYYYYYYYYYYYY. Sakit sakit banget. Kata masnya emang cepet abis bukunya. Dalem ati aku bilang “Iyalah naks ibunya gitoooh”. Tapi aku bersyukur juga “Untung bukunya belum ada. Aku bisa simpen dulu nih fulus”. 

Begitulah hari ini. Dan aku masih menuntaskan ujian madin (Madrasah Diniyah) hari ini. Ujian terakhir. Alhamdulillah ujiannya. Lan to the chaaar. 

Gapapa ya di kategori baru, di bulan baru ini aku akan gaje. Karena kalo udah jalan-jalan aku udah kaya orang gendeng. Pusing karena muacet, banyak traffic light, dan banyak orang. 

Btw, gimana pengalaman oktober hari pertamanya? Seru jugakah? Jangan lupa bersyukur ya😂