Posted in Bloggers' Challenges

#BC65 : Aku Rindu Ibu

Tulisan ini dibuat untuk menyelesaikan tantangan #Bloggers’Challenges yang ke-65 dari Kak Hera dengan topik “Ceritakan tentang  gurumu yang paling berkesan” 

Mengingat tentang guru, menurutku banyak sekali yang berkesan. Terutama guru matematika. Saat SMP dan SMA aku lebih lebih akrab sama guru matematika, ke semua guru lumayan akrab, sih tapi lebih akrab dengan guru matematika. Hehe. Enrah kenapa. Mungkin karena pelajaran kesukaanku. Ada yang protes pelajaran kesukaanku matematika? Mungkin banyak juga kan, ya di antara kalian yang suka juga sama si Matematika dan banyak orang juga yang membenci ni pelajaran. Menurutku, sih matematika itu asyik. 

Baiklah, kita ngobrol ke gurunya. 

1. Bu Ati (Sri Triswati) 

Guru pertama matematika ku yang bergender perempuan di SMP. Beliau ngajar pas aku di kelas 9. Tahun-tahun sebelumnya selalu sama Pak… Pak… Bentar. Aku lupa namanya siapa. Ya pokoknya beliau. Sedangkan di kelas 9, matematika bersama Bu Ati. Orangnya jangan tanya lagi, pokoknya beliau baik banget. Dan yang terpenting saat ketemu, beliau masih ingat aku. Hehe. Semoga panjang umur ibuku tercinta. Kalo sama beliau udah kaya bukan sama guru, tapi kaya sama ibu sendiri. Sering curhat juga, sering manjain aku, haha. Enjoy banget pokoknya sama beliau. Karena waktu kelas 9, rata-rata lelakinya pada males, berakibatlah aku yang diutus ibu buat ngajarin mereka matematika. Bantu mereka, soalnya mau UN juga. Alhamdulillah aku jadi akrab juga sama mereka, bisa ngingetin mereka kalo mereka lagi di jalan yang salah. Saat itu mereka bukan hanya males, tapi badung juga. Tapi, alhamdulillah mereka sekarang berprestasi. 

2. Bu Enden Meilia 

Nah, kalo ibu satu ini adalah guru pertama matematika ku di SMA. Sekaligus wali kelasku di kelas 10 dan 12. Guru terrrrrrbaik. Beliau juga mengajar, melatihku untuk olimpiade Matematika bersama partnerku, Rifqi Fadhilah. Untuk tahun pertama bareng Teh Anbiyani juga sedangkan di tahun kedua, bareng Melinda. Beliau juga suka aku jadikan tempat curhat, kita juga pernah main ke rumahnya buat masak bersama. Selalu care. Waktu itu ada perkemahan saat kelas 10, beliau nyiapin kompor kecil sama spirtus, mie rebus buat kita, dan nyemangatin kita tentunya. Alhamdulillah kita, X-XI IPA 1 selalu jadi juara utama. 

3. Bu Lilis

Guru matematika juga dan wali kelas di kelas 11, waktu itu. Ibu tercantik dan fresh selalu, selalu bimbing kita, support kita, ah pokoknya segalanya. Paling lupa waktu kalo udah ngobrol sama beliau. Hehe. Ibu terhitz. Tempat curhat juga. Beliau juga suka menceritakan kelas kita (AKSON), XI IPA 1 ke kelas lain. Jadilah kita juga sedikit ada persaingan ketat dengan kelas sebelah, XI IPA 3. Begitulah. 

4. Bu Sri

Sama Bu Sri lagi. Bu Sri yang berbeda. Sekarang bukan lagi dari kalangan matematika, melainkan Kimia. Beliau ngajar Kimia saat aku kelas 11 sampe 12. Bimbingan UN Kimia juga sama beliau. Guru terbaik, yang selalu menyangkut pautkan kimia dengan kuasa Allah. Selalu mengajarkan tentang keagamaan juga. Selalu support juga tentunya. Alhamdulillah, karena tahun kemarin saat UN bisa memilih pelajaran, aku pun akhirnya pilih Kimia. Hampir setiap hari kita ke rumah beliau yang jaraknya tidak jauh dari pondok, untuk belajar Kimia. Diajarkan sampe tuntas. Semakin dekat ke UN, beliau juga mengadakan TO, terus-terusan TO. Agar kita terbiasa dengan mengerjakan soal. Sampai akhirnya kita bisa. 

 Terimakasih guru-guru ku semua. Sungguh aku rindu kalian. Ingin rasanya pergi ke Cipasung untuk bertemu kalian, tapi ya sudahlah. Semoga kalian sehat semua. Tentunya banyak sekali guru yang berkesan, tapi karena tidak mungkin aku ceritakan semuanya di sini. 
Barakallahu fiikum. 

Advertisements

Author:

Assalamu'alaikum. Aku Fetti Lestari. Suka menulis tapi belum pandai menulis dan bercita-cita menjadi penulis, sekaligus traveller yang mempunyai CEO Muslim Wedding Organizer dan bisa menjadi public speaker. Salam Komorebi, Salam Lestari.

5 thoughts on “#BC65 : Aku Rindu Ibu

  1. Woooooowwwwww… Kok gurunya asik-asik, sih.

    Apalagi guru-guru IPA pulak itu.

    Kalo gurunya oke, belajar pun jadi seru yaa. Apalagi kalo pelajaran itu memang kita sukai.

    Seingat kakak dikit guru yang berkesan di hati. Huhu

    Liked by 1 person

      1. Iyaaa.

        Sebenarnya alasan kenapa orang ga suka matematika karena entah kenapa otaknya ga nyambung ke situ. Wkwk.

        Selain itu, malas, trauma, atau gurunya ga asik.

        *sotoy

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s