Posted in Travel

Maen Ke Paris

Paris, Perancis? 

Oh bukaaaan. 

Paris Van Java. 

Hehe. 

Paris Van Java adalah sebutan untuk Kota Bandung. Zaman mondok dulu, sering banget nih anak-anak Bandung menyebutkan Bandung sebagai Paris Van Java, Garut juga ikut-ikutan sebagai Swiss Van Java. Intinya pada mempertahankan kotanya masing-masing dari serangan-serangan. 

Oke. Selesai. 

Akhir tahun kemarin, tanggal 27 Desember 2017 alhamdulillah keinginanku bisa tercapai. Bisa jalan-jalan di Bandung. Mau ketawa? Terserah. Ya awal tahun 2017 saat itu aku juga pergi ke Bandung untuk acara Festival Pelajar dan tidak sempat jalan-jalan dan alhamdulillah di akhir tahun bisa tercapailah harapanku. 

Jadi, di tanggal kesukaanku itu, 27, pagi hari aku udah masak di rumah Teh Dini. Ini sebuah keajaiban lho, Fetty masak. Di rumah biasanya gak pernah masak, cuma bantu potong-potong atau ngulek gitu, tapi gatau kenapa kalo di rumah orang tuh pasti semangat ngerjain sesuatu. Yakin. Ada yang bantu aku juga, Teh Rahmi dari Aceh. Umurku dengannya terpaut 7 tahun. Aku di antara mereka (Kajian Backpacker), akulah yang termuda. Anak kelahiran 1999. Oke stop ngomongin umur ah. Pagi itu, Teh Dini mengeluarkan isi kulkasnya yang banyak sekali makanan yang terpendam di situ. Ada kentang goreng, itu pun kita masak. Daging 3 bungkus gitu, garau berapa kilo. Kita ambil 2 bungkus soalnya takut kebanyakan dan ga enak juga kalo kita masak semua. Ada kuah baso juga, karena gak nyambung jadi ga di makan. Pengen nyambel sebenernya. Tapi, gak ada cabe, atau bumbu masak lain. Ada juga terasi. Alhasil pake lah saos buat pelengkap. Dan saus sachet itu banyaaaaaak banget. Junk food semua. Ada saus dari Burger King, dari apalagi ya lupa. Pokoknya semuanya dari Junk Food. Kata Teh Dini memang seringnya gak masak. Pantas saja. 

Ba’da Dzuhur dan mepet ke Ashar kita berangkat ke Alun-alun Bandung. Sayang, Teh Firda dan Teh Wina gak ikut. Di sana kita seperti biasa lah foto-foto. Setelah itu, kita ke Bazar. Kebetulan ada bazar di dekat itu. Kayanya kalo gak salah deket Gedung Merdeka. Acara HUT apa gitu gak tau lah. Kita makan di sana dan ada juga yang beli baju, Teh Rahmi tentunya. Perlu di ketahui, kemarin saat ke Matahari, Teh Rahmi jugalah yang belanja. Dimana ada pasar, di situ ada Teh Rahmi. Hehe. Maaf teh. Karena sudah masuk waktu ashar, trus Teh Rahmi masih pilih-pilih baju, sebagian yang mau sholat pergi ke Masjid Agung. Sedangkan kita yang on periode nemenin Teh Rahmi. Abis nemenin Teh Rahmi kita foto-foto (lagi) di dekat Bank BRI depan Alun-alun Bandung. Kak ST tiba-tiba manggil kita. 

“kawan-kawan, tunggu ya saya mau ke Bank mau setor tunai”

Sambil foto-foto kita menunggu Kak ST, tapi gak lama dia balik lagi. Kita tanya tuh Kak ST, dan dengan polosnya dia jawab :

“Saya lupa, ternyata punyaku BRI, itu Mandiri”. 

Bisa ya, nyampe gak baca depannya. Kak ST sungguh kau ini aneh ya. Hahaha. Tapi ngangenin. Setelah itu, Kak ST liat ke depan dan ternyata ada Bank BRI, dia pun izin ke kita trus lari ke depan. Dan gak lama, dia dateng lagi. Kebingungan kita yang kedua kalinya terhadap Kak ST. 

“Kenapa kok balik lagi?”

“Hehe. Lupa uangnya gak aku bawa”

Masya Allah Kak ST. 

Setelah puas foto-foto dan disertai kebingungan sekaligus kelucuan Kak ST kita nyusul ke masjid, nunggu di luar. Terus ke Dalem Kaum, buat beli sepatu. Kak ST katanya pengen beli sepatu. Padahal rencananya pengen ke Pasar Baru. Pas tes kemarin aja, Kak ST paling semangat ngomongin Pasar Baru. 

Tiba-tiba… 

Teh Rahmi keinget belanjaannya gak ada. Sepertinya ketinggalan di kursi pas tadi foto-foto. Aku pun nganter dia, sambil terus berdo’a, semoga baju itu masih rezekinya Teh Rahmi. Alhamdulillah belanjaannya aman terkendali. Hanya saja plastiknya terbuka, mungkin orang yang liat itu penasaran apa isinya. Jadilah di buka. Trus di samping plastik belanjaan itu ada mas mas gitu. Untung gak di apa-apain tuh belanjaan, dan kita kembali ke pasar itu. Teh Dini udah nunggu di depan pasar. Memang guide terbaik Teh Dini tuh. Dari awal kita nginep di Teh Dini, dia jarang di rumah, seringnya keluar naik motor nganterin temen kita juga yang mau pulang. Masya Allah salut aku sama Teh Dini, orangnya sabar juga. Pokoknya teman-teman baruku ini semuanya baik. Baaaaaaiiiik semuanya. Semoga kita bertemu di Jannah-Nya ya teman-teman. 

Pas di pasar, aku tergoda dengan tas tas cantik. Tanpa pikir panjang aku pun beli. Samaan kaya Teh Radhiah orang Aceh. Teh Radhiah juga beli sepatu sepatu samaan kaya Teh Rahmi. Nah kan, Teh Rahmi khilaf. Udah belanja lagi aja dia. Kak ST nih yang paling lama milih sepatu. Harus istikhoroh dulu kata dia. Dari toko satu ke toko lain nanya-nanya dengan pilihan yang sama dan harga yang berbeda. Begitulah cerita Kak ST ini, unik banget dia emang. 

Abis belanja-belanja ria, kita pergi ke Gedung Sate. Seperti biasalah cuma foto-foto.  Sholat maghrib di sana. Rencananya kita pengen sholat Isya di Masjid Al-Lathif, tempanya Pemuda Hijrah (Shift). Alhamdulillah sampe sana, langsung jamaah Isya. Ah sayang, gak ketemu Bang Boim. 

Setelah itu kita pulang. Istirahat. Karena besok pagi kita harus bangun pagi-pagi banget dan pergi ke Bekasi. 

*tunggu ya masih edisi Kajian Backpacker*

Tim Kacamata

Terima kasih Bandung. Terima kasih temn-temanku, saudari-saudariku. 

Bandung, ku ingin kembali. 

Advertisements

Author:

Assalamu'alaikum. Aku Fetti Lestari. Suka menulis tapi belum pandai menulis dan bercita-cita menjadi penulis, sekaligus traveller yang mempunyai CEO Muslim Wedding Organizer dan bisa menjadi public speaker. Salam Komorebi, Salam Lestari.

2 thoughts on “Maen Ke Paris

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s