Posted in Daily Life

Petjah Celengan Rindu

Jum’at, 19 Januari 2018 yang artinya itu hari kemarin, aku dadakan pergi ke Tasik bareng Uwa yang lagi berkunjung ke Banjar. 

Malam harinya, aku kepikiran buat pergi ke Cipasung untuk bertemu temen-temen. Yang cukup banyak alumni yang hadir. Bertiga, sih setauku. Tiari yang datang dari Karawang, Mba Vira dari Jombang dan Shabrina dari Bangka. Tapi, aku masih bimbang soalnya besok harus pergi lagi buat Tholabul ‘ilmi dan belum prepare apa-apa. 

Di pagi hari yang cerah dan dingin di Tasik ini, membuat aku untuk segera memutuskan pergi ke Cipasung. Aku kabarinlah Mba Vira buat ketemu dan jangan dulu pergi. Trus aku juga buat instastory “Cipasung” yang mengundang banyak perhatian dari netijen. Azeeek dah udah kek presenter. 

Tiba di Cipasung sekitar jam 8an. Langsung masuk asrama Al-Uswah dan di sambut heboh sama anak-anak. Alhamdulillah pintu asrama terbuka lebar untuk alumni. Sayangnya, aku gak ketemu sama Amel, Kiki dan Shabrina. Karena mereka masih di Brebes acara pernikahan Teh Ulfah. Alhamdulillah masih ada Neneng, Anjani, Erna, Tia, dan tentunya Mba Vira sama Tiari. Kita pun ngumpul di kamar 19, kamarnya Alifah, adiknya Mba Vira. 

Awalnya mereka merencanakan pergi ke Galunggung, ngajak aku juga. Tapi, keputusanku udah bulat untuk tidak ikut. Karena pasti kesorean. Aku ajak aja mereka buat makan-makan sebelum ke Galunggung. Tiba-tiba cuaca tidak mendukung, ujan. Rencana ke Galunggung pun mereka batalkan. Setelah bernegosiasi destinasi selama 2 jam dan sisanya ngobrolin baju dan itu sangat menghabiskan waktu sekali, akhirnya kita pilih Popular Studio buat foto. Kita udah siap jam 11, dan menunggu ojek online tapi tidak muncul, akhirnya kita pilih naik angkot. 

Ini beberapa hasil foto di Popular Studio yang worth it banget. Cocok buat kita yang suka bingung sama gaya, nanti si aa nya bakalan ngarahin gitu. Cielah si aa. Haha. Bayarnya juga murah banget. Cuma 10k per orang, kalo mau di cetak cukup menambah 5k.

Kita juga dapet sesi per orangan. Si aa nya keren dah bisa ngarahin kita. Trus gayanya juga bagus bagus. 

Abis puas dengan foto-foto kita sholat trus makan siaaaaang. Setelah itu jalan-jalan gak karuan di Asia Plaza, eh kebetulan ada UGM fair gitu. 

Butuh sandaran banget.

Mba Vira💕

Di perjalanan pulang, mau ke pintu keluar kita ketemu sama Bu Ina. Gak sengaja banget. Ada Teguh sama Eza juga, temen sekelas, Akson. 

Setelah itu ya kita pulang. Aku pulang juga ke rumah bareng Mba Vira ku yang cantik syekalih. Hahaha. 

Sebenernya aku nerusin nulis, karena kemarin aku gak bisa lanjut cerita. Sekarang udah di bis lagi aja. Nyari ilmu lagi. Do’akan aku ya teman-teman. 

Wallahu a’lam bishowab 

Syukron. 

Advertisements
Posted in Bloggers' Challenges

#BC66 : Ah Andai Saja… 

Tulisan ini dibuat untuk menyelesaikan tantangan Bloggers’Challenges yang ke-66 dari Kak Isan dengan topik “Seandainya aku di lahirkan kembali, aku ingin menjadi…”

Aku pernah mendatangi seminar tentang hafalan Qur’an, dan mendengarkan cerita seorang anak berumur sekitar 3 tahun sudah hafal qur’an. 3 tahun? Maa syaa Allah. Ceritanya memang si ibu anak itu ketika anaknya masih berada di dalam kandungan, selalu membaca qur’an dan mendengarkan muratal. Musik klasik yang seharusnya janin dengarkan diganti dengan musik indah berfaedah itu. Sistem nya 1 hari 1 juz tapi di ulang-ulang selama 1 bulan. Bulan depan ganti juz lagi. Tapi, di cerita lain yang aku baca, selama janin dalam kandungan hanya di bacakan Qur’an surah Al-Mulk, Al-Kahfi, Al-Waqi’ah, Yusuf, dan Maryam, sedangkan sudah lahir, mulai membaca dan mendengarkan Al-qur’an dari juz 1 sampai 30, tapi tidak di sebutkan sistemnya seperti apa yang penting ibunya itu menyuguhkan Qur’an dan qur’an kepada anaknya. Maa syaa Allah. 

Kalo ditanya seperti topik yang aku bahas, aku ingin menjadi hafidz dari sejak kecil, sejak dalam kandungan. Tapi, tak boleh kufur nikmat. Alhamdulillah masih di berikan keluarga yang terus menerus memberikan ilmu agama, lingkungan alhamdulillah mendukung, di beri waktu untuk menjadi penghafal qur’an. Karena belajar tidak ada kata terlambat. Mungkin, kalau ada umur panjang, insyaallah aku jadikan keluargaku sebagai generasi Qur’ani. Eh udah nyangkut ke keluarga aja, ya. Hehe. Wajar ya, normal. 

Manusia memang harus selalu bersyukur, harus nerimain apa yang ada. 

Ah mungkin gak banyak yang harus aku sampaikan tentang ini. 

Wallahu a’lam bishowab. 

Syukron. 

Assalamualaikum. 

Posted in Bloggers' Challenges

#BC67 : Mencoba Baik 

Tulisan ini dibuat untuk menyelesaikan tantangan Bloggers’Challenges yang ke-67 dari Kak Vera dengan topik “Gaya Berpakaian”. 

Mencoba baik dimulai dengan cara berpakaian sepertinya tidak salah. Pakaian bagi seorang manusia itu seperti cover buku. Kalo menarik cover-nya insyaallah menarik juga isinya. Tapi, ada pepatah mengatakan “Jangan melihat orang dari cover-nya”. Ya, betul sekali. Jangan diliat dari luar doang. 

Gaya pakaian ku gak terlalu ribet, sih. Gak harus kaya si A biar nge-hitz, atau harus dengan model terbaru. Engga. Sekarang, karena aku di rumah dan di rumahku itu selalu berdatangan tamu yang mayoritas lelaki, jadi keluar kamar harus memakai kerudung. Kecuali sekitar jam 5 sampe jam 9 pagi masih aman lah, ya. Jam jam kesana baru, deh waktu berbahaya. Karena gak mungkin aku pake baju kaos dan celana panjang doang, walaupun aku memakai kerudung gede, alhasil pakailah gamis simple dengan model tangan 3/4. Kenapa? Karena sebenarnya ini warisan juga, sih dari almarhumah bibi ku. Lebih enak, adem dan simple kalo pake gamis ini. Udah kek daster aja gitu. 

Nah, kalo keluar, sebagai muslimah memang agak ribet ya, tapi kewajiban juga. Aku selalu pakai gamis, kaos kaki tentunya, hand shock (Kadang-kadang gak pake karena udah merasa cukup dengan gamis tangannya menutupi pergelangan tangan), memakai ciput (daleman kerudung) kalo emang pake cadar di dalem, cadar/masker. Udah, sih itu aja. 

Beda lagi pas di pondok. Biasanya kalo di dalem pake sarung sama kaos, kalo mau keluar, beli lauk atau jaraknya yang deket, tinggal tambah cardigan sama kerudung. Kalo jauh ya standar aja, sih pake rok, kemeja atau kaos, kerudung. Tapi, sekarang udah gak nyaman aja pake model potongan gitu, enak pake gamis. Yang penting, kan nyaman. Hehe. 

Sebenernya di rumah juga seharusnya aku tertutup ya, soalnya banyak tamu, tapi insyaallah aku terus belajar buat bisa menjadi The Real Muslimah yang bisa taat sama yang Maha Menciptakan. Belum tentu yang berhijab berakhlak baik, tapi yang berakhlak baik pasti berhijab. 

Yang berhijab saja belum tentu mendapatkan surga, apalagi yang tidak berhijab sama sekali. Ayo, saudaraku, akhwat fillah kita berhijab dengan baik, sesuai syari’at islam. 

Wallahu a’lam bishowab. 

Syukron. 

Posted in Bloggers' Challenges

#BC65 : Aku Rindu Ibu

Tulisan ini dibuat untuk menyelesaikan tantangan #Bloggers’Challenges yang ke-65 dari Kak Hera dengan topik “Ceritakan tentang  gurumu yang paling berkesan” 

Mengingat tentang guru, menurutku banyak sekali yang berkesan. Terutama guru matematika. Saat SMP dan SMA aku lebih lebih akrab sama guru matematika, ke semua guru lumayan akrab, sih tapi lebih akrab dengan guru matematika. Hehe. Enrah kenapa. Mungkin karena pelajaran kesukaanku. Ada yang protes pelajaran kesukaanku matematika? Mungkin banyak juga kan, ya di antara kalian yang suka juga sama si Matematika dan banyak orang juga yang membenci ni pelajaran. Menurutku, sih matematika itu asyik. 

Baiklah, kita ngobrol ke gurunya. 

1. Bu Ati (Sri Triswati) 

Guru pertama matematika ku yang bergender perempuan di SMP. Beliau ngajar pas aku di kelas 9. Tahun-tahun sebelumnya selalu sama Pak… Pak… Bentar. Aku lupa namanya siapa. Ya pokoknya beliau. Sedangkan di kelas 9, matematika bersama Bu Ati. Orangnya jangan tanya lagi, pokoknya beliau baik banget. Dan yang terpenting saat ketemu, beliau masih ingat aku. Hehe. Semoga panjang umur ibuku tercinta. Kalo sama beliau udah kaya bukan sama guru, tapi kaya sama ibu sendiri. Sering curhat juga, sering manjain aku, haha. Enjoy banget pokoknya sama beliau. Karena waktu kelas 9, rata-rata lelakinya pada males, berakibatlah aku yang diutus ibu buat ngajarin mereka matematika. Bantu mereka, soalnya mau UN juga. Alhamdulillah aku jadi akrab juga sama mereka, bisa ngingetin mereka kalo mereka lagi di jalan yang salah. Saat itu mereka bukan hanya males, tapi badung juga. Tapi, alhamdulillah mereka sekarang berprestasi. 

2. Bu Enden Meilia 

Nah, kalo ibu satu ini adalah guru pertama matematika ku di SMA. Sekaligus wali kelasku di kelas 10 dan 12. Guru terrrrrrbaik. Beliau juga mengajar, melatihku untuk olimpiade Matematika bersama partnerku, Rifqi Fadhilah. Untuk tahun pertama bareng Teh Anbiyani juga sedangkan di tahun kedua, bareng Melinda. Beliau juga suka aku jadikan tempat curhat, kita juga pernah main ke rumahnya buat masak bersama. Selalu care. Waktu itu ada perkemahan saat kelas 10, beliau nyiapin kompor kecil sama spirtus, mie rebus buat kita, dan nyemangatin kita tentunya. Alhamdulillah kita, X-XI IPA 1 selalu jadi juara utama. 

3. Bu Lilis

Guru matematika juga dan wali kelas di kelas 11, waktu itu. Ibu tercantik dan fresh selalu, selalu bimbing kita, support kita, ah pokoknya segalanya. Paling lupa waktu kalo udah ngobrol sama beliau. Hehe. Ibu terhitz. Tempat curhat juga. Beliau juga suka menceritakan kelas kita (AKSON), XI IPA 1 ke kelas lain. Jadilah kita juga sedikit ada persaingan ketat dengan kelas sebelah, XI IPA 3. Begitulah. 

4. Bu Sri

Sama Bu Sri lagi. Bu Sri yang berbeda. Sekarang bukan lagi dari kalangan matematika, melainkan Kimia. Beliau ngajar Kimia saat aku kelas 11 sampe 12. Bimbingan UN Kimia juga sama beliau. Guru terbaik, yang selalu menyangkut pautkan kimia dengan kuasa Allah. Selalu mengajarkan tentang keagamaan juga. Selalu support juga tentunya. Alhamdulillah, karena tahun kemarin saat UN bisa memilih pelajaran, aku pun akhirnya pilih Kimia. Hampir setiap hari kita ke rumah beliau yang jaraknya tidak jauh dari pondok, untuk belajar Kimia. Diajarkan sampe tuntas. Semakin dekat ke UN, beliau juga mengadakan TO, terus-terusan TO. Agar kita terbiasa dengan mengerjakan soal. Sampai akhirnya kita bisa. 

 Terimakasih guru-guru ku semua. Sungguh aku rindu kalian. Ingin rasanya pergi ke Cipasung untuk bertemu kalian, tapi ya sudahlah. Semoga kalian sehat semua. Tentunya banyak sekali guru yang berkesan, tapi karena tidak mungkin aku ceritakan semuanya di sini. 
Barakallahu fiikum. 

Posted in Travel

Maen Ke Paris

Paris, Perancis? 

Oh bukaaaan. 

Paris Van Java. 

Hehe. 

Paris Van Java adalah sebutan untuk Kota Bandung. Zaman mondok dulu, sering banget nih anak-anak Bandung menyebutkan Bandung sebagai Paris Van Java, Garut juga ikut-ikutan sebagai Swiss Van Java. Intinya pada mempertahankan kotanya masing-masing dari serangan-serangan. 

Oke. Selesai. 

Akhir tahun kemarin, tanggal 27 Desember 2017 alhamdulillah keinginanku bisa tercapai. Bisa jalan-jalan di Bandung. Mau ketawa? Terserah. Ya awal tahun 2017 saat itu aku juga pergi ke Bandung untuk acara Festival Pelajar dan tidak sempat jalan-jalan dan alhamdulillah di akhir tahun bisa tercapailah harapanku. 

Jadi, di tanggal kesukaanku itu, 27, pagi hari aku udah masak di rumah Teh Dini. Ini sebuah keajaiban lho, Fetty masak. Di rumah biasanya gak pernah masak, cuma bantu potong-potong atau ngulek gitu, tapi gatau kenapa kalo di rumah orang tuh pasti semangat ngerjain sesuatu. Yakin. Ada yang bantu aku juga, Teh Rahmi dari Aceh. Umurku dengannya terpaut 7 tahun. Aku di antara mereka (Kajian Backpacker), akulah yang termuda. Anak kelahiran 1999. Oke stop ngomongin umur ah. Pagi itu, Teh Dini mengeluarkan isi kulkasnya yang banyak sekali makanan yang terpendam di situ. Ada kentang goreng, itu pun kita masak. Daging 3 bungkus gitu, garau berapa kilo. Kita ambil 2 bungkus soalnya takut kebanyakan dan ga enak juga kalo kita masak semua. Ada kuah baso juga, karena gak nyambung jadi ga di makan. Pengen nyambel sebenernya. Tapi, gak ada cabe, atau bumbu masak lain. Ada juga terasi. Alhasil pake lah saos buat pelengkap. Dan saus sachet itu banyaaaaaak banget. Junk food semua. Ada saus dari Burger King, dari apalagi ya lupa. Pokoknya semuanya dari Junk Food. Kata Teh Dini memang seringnya gak masak. Pantas saja. 

Ba’da Dzuhur dan mepet ke Ashar kita berangkat ke Alun-alun Bandung. Sayang, Teh Firda dan Teh Wina gak ikut. Di sana kita seperti biasa lah foto-foto. Setelah itu, kita ke Bazar. Kebetulan ada bazar di dekat itu. Kayanya kalo gak salah deket Gedung Merdeka. Acara HUT apa gitu gak tau lah. Kita makan di sana dan ada juga yang beli baju, Teh Rahmi tentunya. Perlu di ketahui, kemarin saat ke Matahari, Teh Rahmi jugalah yang belanja. Dimana ada pasar, di situ ada Teh Rahmi. Hehe. Maaf teh. Karena sudah masuk waktu ashar, trus Teh Rahmi masih pilih-pilih baju, sebagian yang mau sholat pergi ke Masjid Agung. Sedangkan kita yang on periode nemenin Teh Rahmi. Abis nemenin Teh Rahmi kita foto-foto (lagi) di dekat Bank BRI depan Alun-alun Bandung. Kak ST tiba-tiba manggil kita. 

“kawan-kawan, tunggu ya saya mau ke Bank mau setor tunai”

Sambil foto-foto kita menunggu Kak ST, tapi gak lama dia balik lagi. Kita tanya tuh Kak ST, dan dengan polosnya dia jawab :

“Saya lupa, ternyata punyaku BRI, itu Mandiri”. 

Bisa ya, nyampe gak baca depannya. Kak ST sungguh kau ini aneh ya. Hahaha. Tapi ngangenin. Setelah itu, Kak ST liat ke depan dan ternyata ada Bank BRI, dia pun izin ke kita trus lari ke depan. Dan gak lama, dia dateng lagi. Kebingungan kita yang kedua kalinya terhadap Kak ST. 

“Kenapa kok balik lagi?”

“Hehe. Lupa uangnya gak aku bawa”

Masya Allah Kak ST. 

Setelah puas foto-foto dan disertai kebingungan sekaligus kelucuan Kak ST kita nyusul ke masjid, nunggu di luar. Terus ke Dalem Kaum, buat beli sepatu. Kak ST katanya pengen beli sepatu. Padahal rencananya pengen ke Pasar Baru. Pas tes kemarin aja, Kak ST paling semangat ngomongin Pasar Baru. 

Tiba-tiba… 

Teh Rahmi keinget belanjaannya gak ada. Sepertinya ketinggalan di kursi pas tadi foto-foto. Aku pun nganter dia, sambil terus berdo’a, semoga baju itu masih rezekinya Teh Rahmi. Alhamdulillah belanjaannya aman terkendali. Hanya saja plastiknya terbuka, mungkin orang yang liat itu penasaran apa isinya. Jadilah di buka. Trus di samping plastik belanjaan itu ada mas mas gitu. Untung gak di apa-apain tuh belanjaan, dan kita kembali ke pasar itu. Teh Dini udah nunggu di depan pasar. Memang guide terbaik Teh Dini tuh. Dari awal kita nginep di Teh Dini, dia jarang di rumah, seringnya keluar naik motor nganterin temen kita juga yang mau pulang. Masya Allah salut aku sama Teh Dini, orangnya sabar juga. Pokoknya teman-teman baruku ini semuanya baik. Baaaaaaiiiik semuanya. Semoga kita bertemu di Jannah-Nya ya teman-teman. 

Pas di pasar, aku tergoda dengan tas tas cantik. Tanpa pikir panjang aku pun beli. Samaan kaya Teh Radhiah orang Aceh. Teh Radhiah juga beli sepatu sepatu samaan kaya Teh Rahmi. Nah kan, Teh Rahmi khilaf. Udah belanja lagi aja dia. Kak ST nih yang paling lama milih sepatu. Harus istikhoroh dulu kata dia. Dari toko satu ke toko lain nanya-nanya dengan pilihan yang sama dan harga yang berbeda. Begitulah cerita Kak ST ini, unik banget dia emang. 

Abis belanja-belanja ria, kita pergi ke Gedung Sate. Seperti biasalah cuma foto-foto.  Sholat maghrib di sana. Rencananya kita pengen sholat Isya di Masjid Al-Lathif, tempanya Pemuda Hijrah (Shift). Alhamdulillah sampe sana, langsung jamaah Isya. Ah sayang, gak ketemu Bang Boim. 

Setelah itu kita pulang. Istirahat. Karena besok pagi kita harus bangun pagi-pagi banget dan pergi ke Bekasi. 

*tunggu ya masih edisi Kajian Backpacker*

Tim Kacamata

Terima kasih Bandung. Terima kasih temn-temanku, saudari-saudariku. 

Bandung, ku ingin kembali.