Posted in Travel

Kajian Backpacker 

25 Desember 2017 
Sesuai rencana, setelah selesai tes di Yayasan Kuntum Indonesia, kita akan menghadiri Kajian Ust. Adi Hidayat di Masjid Trans Studio Bandung. Untuk itu kita di bagi 2 kelompok. Ada yang langsung ke TSB dan ada juga yang pulang dulu untuk menyimpan barang di rumah Teh Dini di Buah Batu. Karena tempat Kuntum ini lumayan termasuk kampung, jadinya susah mencari Grab. Setelah beberapa lama kemudian, nu driver buat ngantar ke TSB. Tapi untuk pulang ke rumah Teh Dini gak ada. Banyak yang cancel pesanan, ada juga yang okay tapi mobilnya gak okay karena mobil Ayla sedangkan kita berempat dan bawa barang banyak banget. Teh Dini juga sudah pulang duluan karena harus jemput Teh Firda di Soreang. Belajar sabarlah kita di sana. Mana belum makan. Alhamdulillah, ada Kak ST yang selalu senantiasa menghibur kita semua. Karena tidak ada Abang Grab yang rela jemput kita akhirnya aku dan Kak Aisyah pergi nyari angkot. Cukup dekat. Akhirnya ada angkot, tapi dia minta 300k. Oh no. Abis laaah uangku. Qadarullah, ada orang yang mau bantu kita. Sebenernya budget kita 100k tapi tak apalah si Mang nya minta 170k. Orang yang bantu kita bukanlah mang angkot. Pemuda biasa di sana tapi sepertinya dia punya temen yang supir angkot. Jadi begitulah. Alhamdulillah. Barakallahu fiikum. Akhirnya kita naik dengan membawa koper sebanyak itu, Kak ST mengancam mereka yang menitip koper ini, kalo mau koper ini aman haruslah mereka menempati kita tempat duduk paling depan. Wajib itu. Kalo enggak, Koper jadi sasaran. Katanya. 

Seberapa banyakkah tas dan koper ini?
Menggeser dari rencana, kita tiba di rumah Teh Dini ba’da ashar, sedangkan kita harus tiba di TSB sebelum maghrib, waktu yang sempit. Alhamdulillah Teh Dini udah nyiapin cireng sama kentang goreng buat mengganjal perut yang demo karena kelaparan ini. Sesudah itu kita langsung berangkat ke TSB ber-6. Nambah Teh Firda. Masya Allah adem rasanya jalan sama orang-orang baru ini. Udah kaya kenal lama. 

Booom!!! Nyampe di TSB penuh banget nyampe halaman masjid. Kita juga gak dapet tempat paling depan. Tapi, alhamdulillah dapet ilmu. 

Ust. Adi Hidayat, Lc.,


Para Kajian Backpacker
  Setelah selesai kajian di sana kita pergi untuk makan, karena perut belum juga diisi. Habis makan di lanjut lagi ngejar kajian Ust. Adi di Kota Baru, Parahyangan tepatnya di Masjid Ar-Rahman. Kita pesen 2 grab untuk ber-13 orang kalo gak salah. 

Di sana kita bermalam, sambil Mabit juga. Kajian Ust. Adi nya ba’da Shubuh. Sayang, aku lagi udzur jadi tidak bisa sholat Qiyamul Lail. Senangnya bisa nambah saudara, nambah temen. Di sana aku berkenalan dengan orang Purwakarta, cantik sekali akhlaknya masya Allah. Dia sendiri ke Bandung. Baik banget. Ada seorang ibu juga yang ngajak bercerita tentang anaknya, tentang akhlak pemuda jaman sekarang ah banyak bercerita aku sama mereka. Syukron antunna semuanya. Barakallahu fiikum. 

Advertisements
Posted in Daily Life

3 Hari Menjadi Santri Luar Biasa

Tanggal 22 Desember 2017 bertepatan dengan Hari ibu, aku berangkat ke Bandung. Ini untuk pertama kalinya aku pergi dari rumah ke tempat tujuan sendirian. Biasanya ke Tasik juga tidak pernah sendiri, tapi mungkin ini sudah saatnya aku harus bener-bener mandiri. Harus terbiasa kemana-mana sendiri.

Aku tiba di Stasiun Cimahi sekitar jam 2. Sholat trus pesen ojek. Cukup lama mencari si driver, padahal dia ada di sebrang, karena dia ga pake jaket ciri khas nya ojek online, aku di buat bingung.

Setibanya di Yayasan Kuntum Indonesia, tepatnya di jl. Babakan, Cipatik, Cihampelas Kab. Bandung Barat, aku melakukan registrasi calon santri Kuntum Angkatan 8 dan administrasi untuk uang makan selama 3 hari ke depan. Kemudian aku langsung di antarkan ke kamar yang di namakan Madinah. Di sana sudah ada 2 orang yang mengikuti tes sepertiku juga. Mereka adalah Kak Radhiah dan Kak Nurul dari Aceh. Masya Allah mencari ilmu butuh perjuangan banget ya. Setelah beberapa lama kemudian makin banyaklah orang yang berdatangan. Ada yang dari Bogor, Tegal, Kalimantan, Sulawesi, Jogja, Bandung, Bekasi, Medan, dan kota-kota lain.

Malam harinya kita di suruh berkumpul untuk di berikan pengarahan dan juga mengumpulkan handphone dan alat elektronik lainnya juga buku bacaan. Setelah itu kami di suruh tidur tepat jam 9. Karena kami harus bangun jam 1. Alhamdulillah bangun jam 1 kurang 1 menit, dan ngerasa badan seger banget, walaupun tidur harus berdempetan. Udara di Bandung sangat sangat dingin. Udah kaya di musim salju pokoknya nya mah. Tapi sebenarnya aku belum pernah merasakan musim itu. Bodo amat.

Jam 1 sudah mulai kegiatan, dimulai dari sikat gigi, berwudhu, dan Qiyamul Lail sampai waktu sholat subuh, kemudian piket sesuai jadwal dan membersihkan diri kemudian di wajibkan untuk sholat dhuha. Sekitar jam 8 kita dikumpulkan di masjid untuk pembukaan dan dilanjutkan dengan Tes tulis. Tes masuk santri baru di sini ada beberapa jenis. Pertama tes tulis, baca qur’an, tes hafalan 1 selama 30 menit 1 lembar dan tes hafalan 2 selama 1 hari 2 lembar, dan terakhir ada interview.

Tes tulis, baca qur’an dan tes hafalan 1 dilakukan di hari pertama, 23 Desember 2017. Tes tulis ini materinya menyangkut tahsin/tajwid, wawasan keislaman, tentang qur’an. Kemudian baca qur’an yang di uji oleh Musyrifah (Kuntum Angkatan 7) sesuai halaqah (Kelompok) masing-masing. Musyrifah ini adalah santri yang sedang mengabdi. Karena program di Kuntum ini adalah menghafal selama 6 bulan dan 6 bulan lagi untuk mengabdi sambil Muroja’ah juga, dengan biaya gratis. Hanya saja harus memenuhi syarat yaitu sudah lulus SMA dan tidak boleh sambil melakukan kegiatan apapun kecuali fokus dengan hafalan di Kuntum.

Yang paling deg-degan itu ya tes hafalan. Apalagi ini cuma ngafal selama 30 menit. Boleh sih gak selembar, semampunya kita tapi aku merasa di kejar waktu aja gitu lho. Sambil ngafal, sambil menenangkan diri aja gitu kan, tenang tenang kamu pasti bisa. Gitu. Ya alhamdulillah bisa. Walaupun tidak 1 lembar. Dan itupun aku salah ngafal. Seharusnya halaman sekian nah aku halaman ini. Karena qur’an ku beda 1 nomor halaman dengan musyrifah. Tapi alhamdulillah musyrifah nya baik jadi no problem. Ba’da ashar baru pengumuman untuk tes hafalan 2. Dari waktu itu semuanya sibuk. Sibuk. Yang biasanya ketika setelah makan bercengkrama dengan teman-teman, saat ini tidak. Setelah makan, ambil wudhu langsung mencari tempat ternyaman buat ngafal. Gitu tetus sampe malem. Malem yang biasanya tidur langsung tidur aja ini enggak. Semua pegang qur’an di kasur. Nyampe tidur pun tetap qur’an ada di pelukan. Pokoknya waktu itu adalah waktu berduaan bersama Al-qur’an.

Tibalah di hari ke-2, seperti biasa jam 1 bangun. Biasanya di hari kemarin setelah selesai sholat menunggu adzan subuh diisi dengan tidur, saat ini engga. Ga ada sama sekali santri yang tidur saat ini. Yang ada hanya ngafal terus ngafal. Ada juga yang kerjaannya bolak balik tempat wudhu buat ngilangin rasa kantuk. Semuanya sibuk. Dengan Al-qur’an. Jam 8 sudah di mulai pengetesan. Uh keringat dingin muncul dan aku berusaha tenang. Masalahnya aku baru ngafal 1 lembar dan itu pun belum lancar, yang 1 lembar lagi belum sempat di apa-apain. Belum di baca. Apalagi di hafal. Untungnya musyrifah meringankan beban kita dengan cara boleh terus setor sebelum 2 lembar sampai jam 11.30.

Tapi nyatanya, aku belum bisa. Aku setor dua kali dengan setoran pertama 1 halaman lebih dan setoran kedua sisanya. Totalnya 1 lembar. Aku berusaha mau nambah lagi setoran dengan minimal 7 baris. Tapi gak bisa. Bener-bener gak bisa. Mungkin gara-gara terlalu di tekan buat terus hafal, sedangkan hafalan yang tadi aja udah lupa. Hafalan gak mutqin. Gak kuat. Cuma mengandalkan mengejar 30 juz. Aku gak bisa bayangin kalo aku lolos. Dari sini aku udah pasrah aja sama Allah. Kalo Allah ngasih aku jalan ini, berarti Allah tau kalo aku mampu di sini dan aku berhak disini. Walaupun ada sedikit keraguan untuk masuk sini.

Setelah tes selesai, kita masuk kamar masing-masing dan mulai sedikit akrab lagi. Tertawa seperti biasa lagi. Haha hihi lagi. Anehnya kita malah membicarakan betapa anehnya kita tadi. Ngobrol cuma nanya udah berapa halaman?, udah maju belum? Doain aku ya. Gitu aja percakapan tadi. Tapi sekarang bercerita banyak. Apalagi setelah interview selesai, sekitar sebelum ashar, Kak ST yang bernama asli Sitti Khadijah N, berasal dari Kendari, Sulawesi Selatan, bercerita tentang tadi interview. Masya Allah parah emang beliau tuh.

Berikut percakapan antara Kak St (👧) dengan Musyrifah (👩).

👩 : Bagaimana seandainya jika kamu tidak di terima di sini?

👧 : Oh ustadzah jangan bilang seandainya, saya tidak mau ada kata seandainya. Nanti tiba-tiba ada malaikat lewat, mati aku. Saya jauh-jauh dari Sulawesi datang kesini ya harus d terima

*kurang lebih percakapan seperti itu

👧 : Di sini kan ada kegiatan memanah, apakah setiap cabang Kuntum ada kegiatan itu?

👩 : Hanya sebagian yang ada kegiatan memanah, ada yang 2 minggu sekali ada juga yang tiap hari.

👧 : Oh kalau begitu ya saya harus di tempatkan di tempat yang memanah setiap hari ya ustadzah. Karena tujuan saya menghafalkan Al-quran dan juga memanah, ustadzah.

Masya Allah dia emang perempuan jujur nya kebangetan. Kita yang interview aja jawabnya jujur biasa aja. Lah ini, kocak. Nyampe drngan polosnya bilang alasan masuk Kuntum kenapa karena GRATIS. Dia bilang gitu. Hebat kan, temanku. Hahaha.

Masya Allah nya lagi, mereka itu ah Subhanallah pokoknya. Sholehah semua. Akhlaknya di jaga, auratnya tertutup sempurna. Masya Allah.

Hari terakhir ini sebenarnya diisi dengan interview karena saat pendaftaran secara online, santri yang mendaftar sekitar 160 lebih sedangkan yang datang cuma 61. Jadi di hari terakhir ini sebenarnya tinggal nunggu penutupan aja sih. Dan pulaaaaang. Yeah.

Tapi, karena aku ada janji sama temen-temen baru untuk menghadiri kajian Ust. Adi Hidayat jadinya aku gak langsung pulang.

Entah kenapa pas penutupan kok rasanya sedih yak. Berasa kehilangan banget. Berasa kita berteman udah lama padahal cuma 3 hari. Masya Allah seneng ya berteman dengan orang-orang sholehah. Syukron antunna yang sudah mau berteman denganku, barakallahu fiikum.

Posted in Daily Life

Memecahkan Celengan Rindu

13 Desember 2017 
Bangun tidur. Cek HP. Liat story Fiersa Besari. 

Adakah yang hendak bertemu di Tasikmalaya? 

Wow. Aku syok kan. Trus aku bales “Ada”. Aku langsung cek infonya. Ah sial. Tanggal 22. Setelah itu aku langsung wudhu buat sholat subuh. Eh di rumah, Babeh udah siap aja mau pergi. 

“Teh mau ikut Cipasung gak?”

“Bapak mau kemana emang?”

“Ke Taraju, kan lewat Cipasung juga”

Aku pun siap-siap. Excited banget diajak ke Cipasung. Aku berangkat jam 05.28 pagi. Tiba di Cipasung sekitar jam 7an. Aku sengaja pake masker karna malu. 

Pas ke kantor asrama aku nyuruh pengurus di sana buat panggil Amel. Beberapa menit kemudian, Amel muncul. Dia bingung siapa yang ng-dhoif. Aku langsung nyeret amel ke dalem. Wah Amel bingung kan. Yang akhirnya kita berpelukan. Melepas kerinduan. Aaaa kangen berat sama mereka. Kita juga kumpul sama Barudak Kopdar yang sudah berganti nama jadi Barudak Hijrah. Kecuali Irma sama Shabrina. 

Sesuai peraturan yang di buat para Alumni 14-17 yang masih bertengger di Cipasung, aku harus mentraktir mereka. Belum komplit, celenganku terpecahkan. Ada yang masih sibuk berkutik di bangku kuliah. Semacam nyesel juga cuma bisa traktir mereka cilok goang.

Cilok Goang
Lain kali, semoga pertemuannya lebih asyik lagi, lebih lengkap lagi. 

Meet up tak terduga bersama Ahoy
Sahabat Until Jannah

Posted in Travel

Menapaki Kembali Jejak 7. di Galunggung 

2 Desember 2017

Baru bisa ke Gunung Galunggung lagi setelah 2 tahun lamanya aku tidak ke sini. Aku seolah-olah diajak untuk bernostalgia. Bernostalgia saat dimana aku dan 6 temanku pergi nekad ke Galunggung dari pondok. Saat itu kita terinspirasi dari film 5cm.

Resolusi kurang bagus, dari hp baru dadakan Rifqi

Pergi ke Galunggung dengan modal nekad, kabur dari pondok. Padahal saat itu kita menjadi panitia MPLS. Pengalaman pertamaku nebeng ke mobil orang. Biasa dipanggil BM. 
Karena kita nebeng, gak mungkin untuk meminta sampai ke tempat tujuan. Kita turun di Gapura menuju objek wisata Cipanas Galunggung sekitar 4 km. Tidak ada cara lain selain jalan kaki. Padahal rencana awal kalau jam 4 belum sampe lebih baik pulang lagi. Melenceng dari rencana, kita baru sampe sebelum maghrib dan tidak mungkin untuk kembali. 

Gerbang tiket menuju Cipanas dan Kawah Galunggung

Gapura ini mengingatkan ku dimana kita bernegosiasi kepada tukang karcis untuk membayar dengan uang seadanya. Alhamdulillah mereka mengizinkan kita. 

Mushola terdekat dari area parkir

Tempat itu menjadi tempat istirahat kami sebelum pergi ke atas untuk tidur. Disini kami melaksanakan sholat maghrib dan isya terlebih dahulu. 

Kita juga sempat bercengkrama disini, menunggu sholat isya. Sambil memakan gorengan dengan membayar secara sukarela. Dapat gorengannya juga ya harus rela kalo gak kenyang.  Kita sempat membicarakan fanta disini. Konyol sekali. 

Tempat kita tidur

Malam itu, udara dingin sekali. Kita pake jaket, kecuali Yuni. Teguh bilang udah kaya mau pergi ke Mall aja gak pake jaket. 

Warung bersejarah di dekat Mushola tempat kita tidur

Disini, kita makan mie di malam hari. Sambil menikmati hujan yang mengguyur kota ini. Saling menyalurkan rasa. Tapi mungkin dia tak pernah merasa. 

Kolam air hangat 

Di kolam ini Aul, Rifqi, dan Teguh berenang di malam hari. Cowok, sih. Ya iya enak, renangnya gak usah pake baju. 

Persimpangan menuju Cipanas atau Kawah dari gerbang masuk

Perjalanan ke kawah dimulai setelah sholat subuh di tanggal 1 Agustus 2015. Kita mengisi air dari keran terlebih dahulu untuk perbekalan. Untuk pertama kalinya aku meminum air keran. Perjalanan lumayan memakan waktu, karena kita jalan. Sampe di puncak Gunung Galunggung sekitar pukul 07.30. Telat untuk melihat sunrise. Kita juga pergi ke kawah dan berfoto ria di sana, menggunakan hp Rifqi. Dia sengaja beli secara dadakan ditemani Aul. 

Ikut-ikutan kaya 5cm.

Sekitar jam 10.00 kita turun. Saat pulang banyak perselisihan. Pertama Yuni, dilanjut Teguh. Karena banyak perselisihan tersebut mereka jalannya cepet, dan kita juga akhirnya cepet sampe di gerbang masuk. 

Setelah keluar dari gerbang, kita kembali berjalan (lagi) menuju Cipasung. Kita beristirahat dulu untuk sholat Dzuhur. 

Mushola
Di tempat ini juga, kita makan bersama. Aku beli cemilan buat mereka. Tapi, masih lapar. Akhirnya Teguh meminta makan ke warga. Serius, ini pengalaman pertama. Warga merasa kasihan juga sama Teguh. Karena Teguh bilang dia asalnya dari Garut. Emang bener sih dia dari Garut, tapi kita mulai perjalanan dari Cipasung. Untung warganya baik. 

Setelah makan kita meneruskan perjalanan lagi, ada mobil pick up lewat. Dan BOOOOOOOM!!! Itu adalah mobil jemputan. Di sana udah ada Amir, A Ipang, Kang Ijay dan Kang Robi. Kang Robi langsung nampar Teguh dan kita semua diam. Kita diam juga selama perjalanan. Akhirnya kita dapet ceramahan dari A Ipang, ketua OSIS. 

Kita juga sempat jadi trending topic, tapi alhamdulillah gak nyampe ke pengurus. Kita aman. Kita juga kayaknya hampir mau di laporkan ke polisi. Kita di gosipkan kalo kita di culik, ada yang bilang kita tersesat karena ada orang Bandung, dan lain-lain yang lucu-lucu sekaligus menyeramkan. Padahal kita seneng-seneng di sana. 

Hahaha. 

Aul, Amel, Kiki, Teguh, Fetty. Yang di bawah adalah Yuni dan Rifqi.

Terimakasih untuk Amel, Kiki, Yuni, Aul, Rifqi dan Teguh💕

Posted in Cerita Mereka

Kiki Pildacil Zaman Now

Bagi anak 90’an mungkin tau tayangan pildacil dari stasiun tv lokal yaitu, La TV. Masih ingat Kiki Pildacil? Yang mengikuti lomba Pildacil di tahun 2006-an itu. Bisa cek di sini, kisah pildacil oleh Rona Mentari teman Kiki saat Pildacil dari Yogyakarta. Saat itu Kiki masih berumur 6 tahunan yang masih duduk di bangku SD kelas 1. Kiki pun berhasil meraih juara 2.

Kiki mengisi sebuah acara di Bekasi

Mungkin bisa di tonton video saat Kiki mengikuti pildacil.

Nah, seperti apa, sih Kiki pildacil zaman now? Sengaja aku buat postingan ini karena dia sedang berulang tahun yang ke 18. Kiki yang sekarang lebih akrab dengan panggilan Rifqi, masih dengan cadelnya. 

Saat masih SMA, aku pernah mewawancarainya dalam rangka pelajaran Bahasa Indonesia yang mengharuskan wawancara ke teman sekelas. Aku pun memilih untuk mewawancarai Rifqi. Kebetulan dia musuh sehat saat aku Olimpiade Matematika. Putra asli Bandung ini ternyata tidak menjuarai di pildacil saja, dia juga memenangkan pidato di berbagai perlombaan. Rifqi juga pernah memenangkan lomba Lego. Pencinta teh ini juga pernah ke kebun teh di daerah luar jawa untuk memetik teh langsung. Dia sangat excited. Dia pecinta teh juga kecap. Makan apa-apa pasti warna makanan dia item. Karena kebanyakan kecap. Aku suka kecap. Tapi, tidak separah dia. Paling suka ayam kecap buatan ibunya, katanya. Rifqi ini selalu mempunyai cita-cita yang berbeda. Haha. Sepertinya semua orang gitu juga, sih. Pernah bermimpi ingin menjadi pilot, anchor, dokter, dan kemarin setelah lulus SMA, dia bilang ingin menjadi boyband gara-gara sering nonton acara pemilihan boyband gitu di RCTI, pindah lagi pengen menjadi public speaker gara-gara nonton Mata Najwa, sampe pengen punya body kaya di lelaki L-men yang punya roti sobek. Malem-malem dia malah kirim foto lelaki yang memamerkan roti sobeknya. Aku gak bayangin kalo dia yang sekarang kecil menjadi lelaki yang punya roti sobek. Hahaha. 

Ketika Rifqi menjadi Danton di Laskar Badhrika Sakti
Rifqi langsung menjadi Danton hitz di Banjar

Selain menadi partner di Olimpiade Matematika, dia juga satu pasukan denganku di Pasus dengan nama pleton Laskar Badhrika Sakti. 

Foto tersebut diambil setelah olahraga, dan entah kenapa kita berfoto hanya ber-4 dan saling menuliskan jurusan dan Universitas yang diinginkan. 

Selamat Ulang tahun Rifqi. 

Doğum günün kutlu olsun, qi. 

Semoga di tahun yang ke-18 ini kamu menjadi pribadi yang lebih baik lagi. Semoga di tahun ini, kamu bisa di terima menjadi Mahasiswa di Turki, dan pengurusan Administrasi dan wawancaranya lancar. Jangan lupa Muroja’ah. Jangan sampai apa yang telah kamu capai, ditinggalkan begitu saja. Sesibuk apapun kamu, harus selalu Muroja’ah. Terima kasih telah menjadi temanku dan menjadi teman diskusi yang baik. Aku selalu bersyukur wawasanku bisa bertambah saat aku diskusi. Temen ngomongin Wirda😂

Jangan lupain aku kalo udah berangkat ke Turki. 

Life would never be the same again

We must learn how to grow up

I’ve got a lot of things to say too

Many words were left unsaid

You are my good friends all of the time 

Keep remember all the moments in time 

When we laughed 

At the stupid things we did

Together we broke all the rules 

Dreaming off dropping out of school 

(lyrics from favorite song Rifqi when we separate) 


December 4th, 2017
You can find him in the Instagram

Posted in Self Challenge

Challenge #30 : Yogyakarta 

Yogyakarta 

Ribuan pelajar yang ingin mendatangi Kota Budaya ini. Bukan hanya pelajar lokal, pelajar dari berbagai negara pun  ingin belajar di Kota ini. Juga bukan hanya pelajar, penduduk asing dan penduduk lokal juga ingin berkunjung ke Kota ini. Menikmati berbagai wisata yang menarik dan asyik. Cocok sekali untuk berlibur bersama keluarga. Ah, sayang. Aku hanya berjalan sendiri terus-menerus di kota ini. Membuatku cukup bilang ‘Sepi di saat Jogja ramai’. 

Aku ingin mengajakmu kesini. Ke kota ini. Seperti dulu saat kita pergi bersama rombongan study tour. Ingatkah akan hal itu? Saat kita bersama memakan gudeg. Saat kamu dan aku menginginkan hal yang sama yaitu kuliner sedangkan teman-teman yang ikut bersama kita hanya menurut. Kita ingin mencoba bagaimana rasanya wedang jahe. Akhirnya kita mencari angkringan yang menjualnya. Untuk membayar rasa puas, kamu menginginkan pecel lele untuk di makan bersama. Kita menceritakan berbagai hal. Kita menceritakan siapakah yang akan nikah duluan. Dan adakah teman yang menikah dengan teman sekelasnya? Saat itu aku berfikir, kalau aku-lah yang akan menikah dengan teman sekelas. Apakah anganku terlalu tinggi? Oh, mungkin.

Sekarang aku hanya melihat bayang-bayang segerombolan siswa study tour yang memakai baju Akson dengan nuansa hitam dan di dukung Glow in The Dark. Hanya bayang. Aku rindu kalian. Aku rindu kamu. Mungkin kau tak merindu.  Ah sudahlah. Kenapa aku sesedih ini saat mengingatmu. Tak baik untuk kesehatanku. 

Posted in Self Challenge

Challenge #29 : Pertama Kali Naik Kereta 

Hari ini, aku akan pulang. Yeyeye. Pagi tadi aku sengaja bangun siang. Aku terbangun saat asma’an untuk persiapan ngaji bandongan pagi. Batinku ustadznya tidak akan rawuh. 

Bangun tidur beeeuh dingin banget. Alhamdulillah, hujan yang rintik-rintik masih membasahi bumi Jogja. Aku tiduran dulu sebentar sebelum akhirnya bangun. Aku bertanya dulu ke temenku, tadi ngaji atau engga. Takutnya kalo ngaji, hp ku jadi korban 2 hari. Tapi, hpku masih ada. Ternyata emang gak rawuh ustadznya. Alhamdulillah hp aman, tidur nyenyak. Hehe 

Pagi ini aku harus sowan ke Bu Nyai, alhamdulillah tidak ada pertanyaan lain. Malem juga ketika izin, di permudah. Karena aku izin untuk membuat KTP dan mengambil ijazah. 

Alhamdulillah hari ini cerah, walaupun tadi gerimis, cahaya matahari itu datang kembali. Tapi, ketika mau berangkat ke stasiun sekitar pukul 12.00 hujan kembali datang. Okelah aku tunggu reda dulu. Sampe Mba Muna yang mau nganter tertidur. Ngorok juga. Hahaha. Beberapa menit kemudian kita berangkat ke Stasiun Lempuyangan. 

Atas izin Allah, ada yang nyapa. Pas aku liat arah sumber suara, oalah ternyata dia teman SMA-ku yang sedang menghadiri acara di UIN Jogja. Oka, namanya. Kita pun ngobrol-ngobrol. Kebetulan kita satu kereta, tapi beda gerbong.

14.14 kereta mulai meninggalkan stasiun. Whoaaa so excited, tapi serasa pilu. Ah sudahlah, janga terlalu risau. 

Panas di pantat menjalar, ketika melakukan perjalanan selama 5 jam ini. Ingin segera membaringkan tubuh di atas kasur empuk. Tapi, alhamdulillah akhirnya aku bisa naik kereta. Setelah lamanya aku ingin mencoba naik kereta. Ah konyol sekali. 

Tiba di Banjar pukul 18.45. 

Welcome Banjar. 

Aku tidak akan lama.