Posted in Daily Life

Ketemu Guru SMP? ?? 

12 Oktober 2017 

Hari ini ceritanya aku mau nemuin sodara sepupu yang lagi study tour di Jogja. Karena aku berniat untuk menghemat, kali ini gak akan pake ojek online ke tempat tujuan. Aku juga penasaran rasanya jalan dari pondok ke halte yang jaraknya sekitar 1 km. 

Ketika di perjalanan menuju halte, baru aja sekitar 500 m, aseli kakiku sakit. Bukan gara-gara jalan. Sepatu ku coy. Nyesel banget sepatu di rumah ga di bawa ke sini. Bayangin aja, aku jalan pake flat shoes, kaki lecet, dan perjalanan masih panjang. Pengen banget teriak, kenapa aku ga bawa apa-apa dari rumah ke jogja. Pengen pulang rasanya. 

Dengan rasa sakit yang di tahan, akhirnya aku sampai di halte MT. Haryono. Lumayan lama aku menunggu, sekitar 10 menit-an. Aku menaiki TJ trayek 3B, padahal aku mau ke Malioboro. Gak sesuai. Harus transit dulu. Dan bodohnya aku, ketika si penjaga pintu TJ itu bilang persiapan untuk transit ke Malioboro, aku malah duduk, diem dan tenang. Trus buka Google Maps. Waduh, beda jalur. Mampus dah. Akhirnya aku turun di halte Tugu. Setelah menunggu lamaaaaaa sekali, aku bilang ke mba penjaganya. Intinya, ini bukan jalur ke Malioboro, aku harus ke halte sebrang tapi harus bayar lagi. Hmm… Okelah fine. Ngerasa sayang juga sih harus bayar lagi, walaupun harganya 3.500 tetep aja bagi seorang Fetty, sayang. Apalagi ke kamu, sayang banget. *Eeeh

Trus aku nyebrang, masuk halte dan tentunya bayar (lagi). Tiba-tiba ada TJ dan aku gatau itu trayek berapa, trus aku tanya “Pak ini ke Malioboro?” Trus si bapaknya jawab “Oh bukan mba, ke malioboro bisa pake 3A”. Tenang ya kalo udah nanya. Akhirnya aku menunggu si 3A dan gak lama kemudian hadirlaaaah dia. Aku pun naik dan turun di Halte 3 Malioboro depan Benteng Vredeburg. Di dekat halte sudah banyak siswa yang lagi study tour, aku nyari sodaraku, Heru. Nihil. Pas aku chat dia, ternyata dia di dalem. Waduh harus bayar lagi. Dengan mengucap bismillah aku masuk. Eh di tempat tiket, ada guru SMP ku. Whoaaaa seneng banget, tapi nyesek. Mereka gak kenal aku. Wajar kali ya, kan mereka punya banyak murid. Di sana ada Pak Tatus dan Pak Puji. Aku pun bersalaman, ngenalin diri sendiri aja dah ke mereka kalau aku lulusan 2014. Setelah itu aku beli tiket. Tapi loker tiket ternyata tutup. Duh, jangan-jangan khusus buat study tour lagi. Trus aku nanya ke mba-mba penjaga yang saat itu memakai baju batik. Alhamdulillah, rejeki anak sholeh, tiket hari ini gratis tis tis. Senengnyaaaa. 

“Teh” sapa si sodaraku itu. Whooa tinggi banget dia ya. Kita pun salaman. And then sett daaah banyak dede emesh, malu coy. Aku ngajak Heru ke tempat yang jauh dari anak-anak SMP 1 itu. Kita ngobrol-ngobrol gitu. Melepas rasa rindu. Tiba-tiba dari arah kanan muncullah guru Fisika saat SMP. Pak Fajar namanya. Lebih sering di panggil Pak Sulis sih. Beliau ini ramah sekali. Aku di ajak ngobrol panjaaaaaaang banget. Awalnya seperti biasa nanya angkatan, kuliah dimana, dan rencana ke depannya. Obrolan sama beliau gak akan aku ceritain disini, jadi maaf ya. Pokoknya aku di kasih banyak banget wejangan sama beliau. Beliau ini baik banget. Padahal dulu, aku suka nge-dumel sama beliau. Gara-gara beliau datangnya suka telat dan pulang pun telat. Entah keberuntungan atau kesialan bagi kelas kami, pelajaran beliau selalu jam terakhir, menyebabkan kami pulang telat. Hehe. Maaf ya pak. 

Saat ada guru yang lewat, beliau nanya “Tuh masih kenal gak?” Ya aku pasti kenal, tapi tetap mereka gak kenal. Nah, ini efek dari kehidupan saat SMP-ku, kamu bisa baca deh post yang sebelumnya (#BC58 : BERTEMU TEMAN BARU). 

Setelah sholat ashar di masjid Taman Pintar aku pamit ke guru-guru SMPku. Sebenernya aku pengen ketemu sama Bu Ati, guru favoritku. Tapi, apa daya, Allah tidak mengizinkanku untuk bertemu. Aku pulang naik TJ lagi. Alhamdulillah perjalanan pulangku lancar. Dari halte ke pondok aku naik ojek online, karena aku males banget. Bukan males, sih. Tapi kakiku yang sakit coy. Ya sudah. Gitu. Akhirnya. Kisahku. Hahahaha. Siapa juga ya yang peduli dengan kisahku. Tapi, untuk memenuhi kebahagiaanku, ya sudah sesuka hati aku lah ya. Apaseh. 

Udah ah. 

Hatur nuhun. 

Advertisements

Author:

Assalamu'alaikum. Aku Fetti Lestari. Suka menulis tapi belum pandai menulis dan bercita-cita menjadi penulis, sekaligus traveller yang mempunyai CEO Muslim Wedding Organizer dan bisa menjadi public speaker. Salam Komorebi, Salam Lestari.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s