Posted in Daily Life

Nostalgia 

Cipasung. Tempat yang paling aku rindukan. Seolah menjadi sebuah rumah tempat berteduh. 

Beberapa hari yang lalu merupakan Haol Al-maghfurlah KH. Ruhiat yang ke-40 dan Al-maghfurlah KH. Ilyas Ruhiat yang ke-10. Sedih rasanya kali ini gak ikutan acara Haol. 

Kemarin acaranya cukup meriah. Ditambah santri cipasung yang semakin banyak membuat acara lebih meriah lagi. Sayang, aku bukan bagian dari mereka. Yang kurang di acara kemarin yaitu kurangnya kehadiran bapak pimpinan, KH. A. Bunyamin Ruhiat. Beliau sedang menunaikan haji, alhasil beliau gak hadir di acara ini. 

Haol ini juga termasuk acara alumni yang paling di tunggu-tunggu. Sebab, ada acara reuni akbar juga dari tahun sekian sampai tahun 2017. Seneng ya rasanya bisa reuni temen seperjuangan. Apalagi sama mantan gebetan. Eh. 

Gak banyak yang aku berikan buat Cipasung. Bisa dibilang gak ada juga sih. Kerjaan aku kayanya cuma maen kabur-kaburan, tidur pas pengajian, males-malesan saat Lughoh, banyak yang negatifnya. Ya, jadi jangan bilang kalo santri semuanya sama. Semuanya baik. Gue salah satunya santri yang gak taat peraturan saat itu. Tapi, itu semua buat aku kangen. Buat aku pengen balik lagi dimana aku bisa ngabisin waktu bareng temen, trus ngelakuin hal-hal konyol yang buat orang lain mandang sinis ke arah kita. 

Kabur adalah solusiku ketika saat itu pengurus gak mengizinkanku yang pengen maen. Kabur pertama yang aku lakuin adalah ke Gunung Galunggung. Ini pas awal kita kelas XI. Nah di tahun kedua inilah aku sering banget kabur-kaburan. Ke yang deket nyampe yang jauh. Yang deket mungkin pasar Singaparna. Sebenernya boleh sih pergi ke sana. Asal ada izin. Karna aku males izin atau kadang udah izin tapi gak di kasih izin, jadilah aku kabur. Atau pernah ke Asia Plaza sekedar buat ke Gramedia atau nonton. Pernah juga pergi ke Garut di saat ujian masih ada 1 hari lagi. Sedangkan kita pulang subuh. Orang lain jamaah kita baru balik. Orang-orang yang lagi ngantri mandi pada liatin kita yang pake baju rapi bawa tas. Deg-degan. Seneng. Nano nano banget rasanya. Oh iya selama kabur-kaburan, aku dihukum cuma 2 kali. Pertama saat kita minta izin libur UN nya dipake buat ke Pameungpeuk, Garut tapi ga dikasih izin. Akhirnya ya kita seneng-seneng aja ya kan di Pantai Garut. Bodo amat mau di hukum apa. Eh yang kita terima cuma piket asrama. Sedangkan yang di hukum cukup banyak. So enjoy. 

Hukuman yang kedua saat libur idul adha yang biasanya di bebasin main asal gak boleh pulang. Aku sama temenku langsung capcus dah akhirnya ke Garut. Garut mulu perasaan yak? Kebanyakan orang Garut juga sih. Karna kita pulang kemaleman akhirnya dapet hukuman di jilid dan harus ngafal juz amma dan sampai sekarang gak pernah di tagih setorannya. Ini kaya hukuman massal gitu, sih. Soalnya semua yang main pada hari itu dan waktunya lewat maghrib semua di hukum. Dan katanya gak ada maen buat libur idul adha tahun besok. 

Kayanya temen gue selama kabur-kaburan adalah Amaliah Fitri. Ya, dia selalu menemani gue. Hahaha. Makasih yah mel.

Asyik aja gitu kabur-kaburan, bikin momen yang bisa di ingat nyampe tua nanti. Kalo datar datar aja kayaknya gak ada kesan gitu lah ya. 

Hahahaha. 

Jangan ditiru. Adegan berbahaya. 

Wallahu a’lam bishowab! 

Advertisements

Author:

Assalamu'alaikum. Aku Fetti Lestari. Suka menulis tapi belum pandai menulis dan bercita-cita menjadi penulis, sekaligus traveller yang mempunyai CEO Muslim Wedding Organizer dan bisa menjadi public speaker. Salam Komorebi, Salam Lestari.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s